like ?

Friday, April 24, 2015

Ceritera Cinta Pesta Pantun Bestari 2015 - Bukan Sekadar Dongengan (Part 1)

Assalammualaikum cinta. Apa khabar ? ehek ehek. :p

Biar gambar berbicara

Genap seminggu sudah berlalu Pesta Pantun Bestari IPTA 2015. Namun aku, dan sahabat lain, rata ratanya belum boleh move on dengan kejayaan yang telah dikecapi. Sesungguhnya, tak pernah terfikir untuk pergi sejauh ini. Kali pertama, percubaan pertama, dan hanya 
sekadar pasukan percubaan.

Alhamdulillah, apa yang berlaku ini semua atas izinNya. Kejayaan yang diraih pula ini semua atas rahmat dari Allah juga. Hanya Dia yang mampu mengangkat dan merendahkan martabat bagi orang orang yang dikehendakinya.

Tahniah diucapkan kepada kedua dua pasukan pantun UiTM (UiTM A dan UiTM B) kerana telah berusaha sedaya upaya mengharumkan nama UiTM seharum kasturi. (gitchewww)
Tak pernah menganggap pencapaian merangkul Naib Johan Pesta Pantun Bestari 2015 ini hanya kejayaan bagi pasukan UiTM B sahaja. Bagi aku ini kejayaan kita bersama.


 Bertatih sama sama. Berlatih sama sama. Bawa nama UiTM sama sama dan harungi susah payah pahit getir sama sama. 

UiTM A juga tak kurang hebatnya, 
Berjaya mara sehingga ke peringkat separuh akhir dan dua daripada pemantunnya banyak mecurahkan ilmu pada aku dan sahabat yang lain

TERIMA KASIH juga dari ruang hati aku paling dalam buat kalian juga. Terima kasih atas segala memori. Terima kasih atas perkongsian ilmu. Terima kasih juga untuk persahabatan kita ni. Bagi aku ini magis !




Kita mampu bina hubungan ini dengan baik. Tak pernah aku duga. Sumpah !
Tak tahu nak cakap macam mana dah sebenarnya. Aku pasti dan yakin yang kalian juga payah nak move on seperti aku. Seperti ada satu kuasa yang betul betul kuat untuk menyatukan kita.
Walaupun ragam kita berbeza, rajuk yang tak sama, personaliti berlainan malahan dari fakulti yang pelbagai, kita mampu bina satu tugu persamaan tu. Kita bertemu atas dasar ilmu dan cinta kepada cabang sastera dan budaya ini. Aku bangga. Aku bangga kenal dangan keluarga baru ini.
Semoga kita mampu bersama sama lagi untuk membawa panji destini anak bangsa yang tercinta ini. Pilu rasanya andai kita tak dapat berjumpa lagi. Mohon untuk tidak berada jauh dari diri ini. (Dah kenapa ayat tacing niiii ? hahah)

TERIMA KASIH



Buat Bonda Jamilah Mat Zain yang banyak membantu dibelakang tabir dan urusan pentadbiran

Kanda Muhammad Hariri Nasir bertindak sebagai guru kami, jurulatih, abang dan apa apa lagi yang berkaitan. Tanpa usaha kanda, kami pasti tiada.

Dinda Syafiqah Hani pinjamkan sedikit gaya dan pesona yang memukau sebagai contoh buat kami. (Sampai sekarang, cakap biasa pun tangan nak gerak gerak macam pantun. hahaha)

Kanda Faizuddin Hashim, yang buat mata tak jemu memandang. Tampan dan memukau. Buatkan diri ini begitu bersemangat untuk terus berada disisi sebagai pemantun kedua.

Dinda Zila Zain, gerakan pantas yang begitu membuatkan kita semua ingin mencabar diri supaya jadi sebaik dirinya. (Yang tak henti henti mengeluh bila menang di setiap peringkat dan asyik nak balik jePeribadi yang baik dan mulia andai tahu siapa dirinya yang sebenar.

Kanda Fairus Basiron yang sentiasa positif tak kira masa. Rasa rimas juga dengan kepositifannya itu. Hahahaha. Tak mengapa, respect kepada kanda kerana sentiasa tabah dalam menghadapi carutan demi carutan hadek hadek. Hahaha.




Dinda Nik NorIzzati, sangat terpancar senyuman tak kira masa. Tak pernah lihat kerutan dimuka. Sentiasa ceria. Paling gigih sebenarnya. Tak berkira wang dan tenaga. Bayangkan setiap hari kalau ada latihan, dia sanggup berhabis wang untuk ke UiTM dari rumah sewa menaiki teksi.(huishhh. ini lah yang dinamakan pengorbanan)

Dinda Fatin Nur Afrina, hmmmm. Nasib baik kita tak satu team, kalau tidak, pasti tak keruan dibuatnya nanti asyik nak tengok mata yang menggoda itu sahaja. MasyaAllah sisturrrr, cantiknya mata. Gaya tersendiri dan comel. (Please do not grow up so fast. Dinda lah yang paling muda dalam keluarga kita ni :p)

Dinda Asilah Jamil, tahap kematangan yang tak dapat nak sangkal. Tapi tu lah, angin dinda cepat berubah. Takut tauu dinda. Haha. *wink wink* ( Respect padanya kerana mempunyai pembacaan yang luas dan hubungan jaringan yang baik.)

Tak lupa juga TERIMA KASIH kepada
Kanda Wan Yusof atas ilmu dan bantuan yang tak berbelah bagi buat kami. Tak pernah menolak andai pertolongan diminta.
Kanda Dinda AKSI dan mantan pemantun UiTM sekalian. Terima kasih atas doa dan sokongan/bantuan yang diberikan buat kami yang sangat hijau ini.


Kanda Dinda pemantun Universiti lain yang budiman yang banyak tunjuk ajar dan memperbaiki kesilapan kami.
Juri juri budiman atas tips dan komen yang sangat membina




 Akhir sekali terima kasih kepada urusetia dan pihak penganjur Kolej Keempat Universiti Malaya. 
You guys made it ! Seronok kan berprogram ? Dengar cerita tak boleh move on ? Hehehe.




 Hmm. Congratulation kepada semua yang terlibat ! Please be proud !



#UiTMDiHatiku
#MogaBerkembangWarisanPusaka

Nak tengok gambar lagi ? boleh klik di bawah


p/s: Jika nak tahu cerita disebalik tabir, perjalanan suka duka aku dan sahabat yang lain, boleh lihat entry post selepas post ini.

2 comments:

Hariri On said...

huwaaa..berair da. :(

Shikin Shapiee said...

Hmmm. Ramai lagi tak move on. Tahniah buat pasukan UITM A dan B. :)

sekadar perkongsian :)